Jika Aku Harus Memilih, Menyusui Ataukah Memberikan Susu Pengganti ASI

Posted on November 21, 2009

1


Kompilasi curhat beberapa wanita, dilema antara sebuah pilihan ASI ataukah Susu Formula yang aku dapatkan dari milis asiforbaby@yahoogroups.com
Semoga bermanfaat yah..

—> Kunthie Ajeng:
Hi moms!
Saya anggota baru yang baru lulus ASIX, dan sekarang lg nyari2 resep buat
bikin MPASI sendiri. Pertanyaan :
1. Saya lihat ada buku resep yg memasukkan SuFor ke dalam masakan, saya mmg
ttp ksh ASI, kan msh dikasih Tuhan๐Ÿ™‚ SuFor nya buat campuran masakan, boleh
kan?
2. Apakah menurut anggota milis ini SuFOr itu sangat jahat sehingga
sepertinya SuFOr sangat diharamkan?secara saya dan suami saya dulunya anak
SuFor sejati, ya mgkn krn jaman dulu ga ada trend memerah susu??
lalu bagaimana dengan yg sdh berusaha segala macam cara tp ASI nya ttp tdk
klr, saat itu apakah bayinya dihalalkan dikasih SuFor atau dicari donor ASI?

Terima Kasih sebelumnya yaa

Ajeng

—> Mom Dykta :
Mom ajeng.

selamat ya asixnya…
saya coba jawab ya

> Q: Saya lihat ada buku resep yg memasukkan SuFor ke dalam masakan, saya

> mmg
> ttp ksh ASI, kan msh dikasih Tuhan๐Ÿ™‚ SuFor nya buat campuran masakan,
> boleh
> kan?
>
A: kenapa ASInya gak diperah aja buat campuran masakan?๐Ÿ™‚

Q :Apakah menurut anggota milis ini SuFOr itu sangat jahat sehingga

sepertinya SuFOr sangat diharamkan?secara saya dan suami saya dulunya anak
SuFor sejati, ya mgkn krn jaman dulu ga ada trend memerah susu?? lalu
bagaimana dengan yg sdh berusaha segala macam cara tp ASI nya ttp tdk klr,
saat itu apakah bayinya dihalalkan dikasih SuFor atau dicari donor ASI?
A:mbak, yang jahat itu bukan sufornya tetapi adalah para produsen sufor yang
sudah “menyebarluaskan” kalau ASI bisa diganti dengan sufor. bahwa jika
minum sufor anak bisa lebih pintar. dan karena sosialisasi tentang sufor
lebih banyak ketimbang ASI apalagi dimedia yang namanya televisi yang pasti
banyak ibu-ibu yang menonton dan mereka yang mungkin (kadang bisa dibilang
pastinya) kurang sekali pengetahuan tentang ASI. belum lagi gencarnya
promosi produsen sufor di berbagai RS, tenaga medis yang gak jarang
diiming-iming “materi”. sufor, saya tahu pasti, diciptakan untuk membantu
entah apa itu alasan awalnya saya juga belum nemu jawabannya. tapi sufor pun
mempunyai efek tersendiri karena produksi pabrikan. jadi mari deh, kita
sosialisasikan apa efek ASI dan apa efek sufor tanpa mengintimidasi tentunya
ya…
kalo boleh sharing hasil perahan saya “hanya” 50ml/perah dan harus memenuhi
kebutuhan sekitar 450-500ml setiap saya tinggal kerja. 4,5 bulan saya
terkena sufor tapi dengan usaha yang kuat saya bisa full ASI hingga sekarang
๐Ÿ™‚ soal segala cara gak bisa keluar ya? hanya Tuhan yang tahu sebesar apa
usaha yang udah dilakuin sang ibu untuk bisa memberikan ASI untuk anaknya๐Ÿ™‚
jadi jika seorang ibu sudah mengaku berusaha sepenuh hati untuk memberikan
ASIX pada anaknya, hanya ibu itu sendiri lah yang mengerti sebesar apa usaha
yang sudah ia berikan๐Ÿ™‚

maap kalo gak berkenan


dibbie bundanya Dykta

—> Mama Aulia :
Dear mba Ajeng..
Congratsnya..
Sama saya juga baru lulus AsIx 6 bln pertama tgl 14 okt kemarin. So far ASI saya juga ga banyak2 amat n ga punya stok juga alias kejar tayang..
Kalo saya si memandang bubur susu untuk MPASI adalah bubur dengan ASI, jadi ga perlu SUFOR..
Makanya saya lebih milih buku resep yg menggunakan ASI ketimbang SUFOR.. Dan ga perlu ASI bnyak2 kok mom.. Cukup 3 sdm trus tambah air.
Saya ga ngebahas soal sufor itu musuh atau apa.. Namun menggunakan ASI perah, lebih higienis, hemat, bergizi tinggi ( tailor made alias sesuai kebutuhan bayi) plus lambang cinta kasih menjadi pertimbangan saya untuk tetep rajin memerah..
ASI pasti ada,harusnya hampir ga ada ibu yg tidak bisa menyusui. wong org yg tidak hamil aja bisa direlaktasi untuk menyusui..yg ada kesalahan dalam proses manajemen laktasi
Jadi tetap semangat ya mom.. N ga usah banding2 dengan SUFOR yg komposisinya sulit mengimbangi sempurnanya ASI. Sekali lagi karena ASI itu tailor made yg memiliki standar baku, so pasti paling sesuai ama si kecil. Setuju ga..
Maaf kalau kurang berkenan

Amel, mama Aulia (6m24d)

—> Mom J :
Hi mbak,
nmbhin jawaban dari mom Dibbie ya.

untuk yg 1. idem dengan jawaban mom Dibbie.

yg 2.
mbak, kita kan gak boleh memasrahkan nasib dan masa depan anak kita
ke anggota milis ini ya;p
toh skrg era terbuka banget gampang cari informasi,
cb mbak browsing2 ttg asi, ttg sufor dan setelah itu silahkan mbak lah yg memutuskan mana yang terbaik untuk anak mbak.

mengenai mbak dan suami mbak anak sufor sejati, saya rasa bukan karena jaman dulu gak ada trend memerah susu lho; sama sih alasannya kenapa sampe skrg masih banyak ibu yg memberikan sufor ke anaknya….
a. kurang pemahaman ttg asi dan sufor (makanya banyak browsing2 donk, jaman dulu gak ada internet, skrg mau internet an 24 jam juga bisa);
b. males/pengen yg “praktis”; bukan bermaksud nuduh tp banyak kok yg ngasi sufor ke anaknya dengan alasan2 yg intinya males/pengen yg “praktis”

ada primbon yg bilang
“yg penting usaha dulu dgn sekuat tenaga dgn berbagai cara,
mengenai hasil itu urusan kita&TUHAN serta anak kita
-itu anak gak minta dilahirkan lho, yg bikin dia ada ya kita orang tuanya dan mereka belum bisa ngatur/milih mana yg terbaik utk mereka;
kl suatu hari di kala mereka dewasa mereka tanya
bekal apa yg ibu/bapak berikan untuk pertumbuhan dan perkembangan saya?! silahkan siapkan jawabannya;p-

yg pasti,
keputusan asi atau sufor, bukan tergantung anggota milis,
bukan tergantung oma/nenek/eyang, bukan tergantung dokter….pastinya tergantung dari si ibu (secara tete juga yg punya ibu nya kan:))

mengutip dari penjelasan mbak Sari Kaylaku di link
http://health.groups.yahoo.com/group/asiforbab…
“Tambahan :
Sufor tidak “buruk”.
Awal dibuat, tujuannya untuk menyelamatkan bayi-bayi di wilayah yang
terserang wabah penyakit sehingga ibu mereka banyak yang tidak bisa
menyusui. Jadi, pada saat yang darurat dimana tidak ada ASI dan tidak ada donor ASI, sufor bisa membantu.
Tapi, seharusnya bukan untuk konsumsi masal spt saat ini dimana pertimbangan
resiko pada bayi seringkali tidak dipikirkan sama sekali. Inilah sebabnya WHO mengatur kode etik pemasarannya (yang tidak dipatuhi di Indonesia) dan di beberapa negara penjualan sufor hanya boleh di apotik dan dengan resep dokter.”

maaf kl kurang/tidak berkenan atau dianggap melebih2kan.
salam asi
mom nya J (yg sukses full asi 9,5 bulan dan trus asi sampe hut ke 2)

—> Kunthie Ajeng :
terima kasih sebelumnya ya mba, terus terang saya cukup merasa tertekan dan
terintimidasi dgn grup ibu2 serba ASI, abisnya sy punya pemikiran sendiri yg
ingin menikmati peran sbg ibu bkn hanya sbg pabrik susu (hampir setiap plg
ktr mertua bertanya “dpt brp botol hr ini”,,,hehehe) sy sendiri memberikan
ASI krn sy memilih utk menyusui sbg rasa tanggung jawab sama titipan Tuhan,
tp saya jg sadar betul itu tidak mudah,jd saat lulus rasanyaaa….luar
biasa,dan skrg sy pikir tiba waktunya utk saya bisa sedikit santai, ga
dikejar2 setoran ASI lg, itu aja. sy jg berpikir kl sdh lulus berarti sdh
blh dicampur, toh sy ttp ksh ASI nya scr langsung sepulang krj, dan msh
memompa spjg siang, sufor sy siapin di rmh utk jaga2, untungnya Mbak nya
ngerti kl sy hanya mau ASI jd ga kepake deh..

kalo soal usaha2 ibu2 yg blm bisa klr jg asi nya, menurut sy itu hak pilih
mrk jg, toh sy bs jg klr, walaupun menurut sy jg ini lbh ke berkah, bkn
usaha, wong sy ga suka katuk, sy cuma mkn luar biasa banyak dan minum susu
A**M**. dan sempat menyesal krn ga ngerti waktu abis lahir anaknya sempet
diksh sufor,ih jahat ya RS nya. sy msh mabok abis operasi jd iya iya aja.
sempet IMD (lahir pagi jam 10.30) cuma sampe malam ASI nya ga klr. jd anak
sy di ksh Sufor deh sampe bsknya ASI sy tau2 full sampe sy meriang.
Cuma ya mmg bener, pihak RS sdh diserubutin pihak2 pabrik =(

eniwei,..terima kasih mommy dykta๐Ÿ™‚

—> Mom J :
hi mbak,
gak perlu tertekan ya; keputusan memberikan yg kita anggap terbaik untuk anak kita itu ada di tangan kita bukan di tangan siapapun juga.

Mbak,
seblm mbak melanjutkan pemikiran mbak bhw setelah 6 bulan sudah bisa campur sufor nih, ada baiknya mbak baca link ini
http://www.kellymom.com/nutrition/milk/immunef…

sekali lagi keputusan di tangan mbak,
apakah akan campur sufor atau kembali ke full asi;p

HTH
mom nya J

—> Lutvita :
dear mba ajeng,

bener mba.. memberi asi atau sufor itu pilihan ibu masing2. dan dikaruniai
anak beserta asinya juga anugrah/berkah Tuhan, kalo anugrah itu kan gratis
jadi ga ada yang bisa dibanggakan. kalo prestasi yang sudah kita capai
dengan susah payah baru patut kita banggakan. kalo anugrah itu patutnya kita
syukuri.. kita bersyukur Tuhan itu sangat sayang sama kita dan bayi kita.
kita dikaruniai anak dan asi-nya cukup.

karena saya sudah diberi anugrah yg begitu luar biasa sebagai ucapan syukur
dan terimakasih saya pada Tuhan, maka saya dengan senang hati berbagi
pengalaman menyusui ke ibu2 menyusui lainnya. sharing teknik2 memerah,
sharing tekad saya yg berusaha tidak menyerah.. dsb dsb.

begitu aja pandanganku mengenai asi

sorry kalo ga nyambung n kalo ada salah kata

lutvita

—> dr Henny Zainal CHt
Dearest Mommy,
Saya membaca respon yang diberikan menjadi sedih juga prihatin. Karena faktanya memang cukup banyak para ibu yang berpikir demikian. Sesungguhnya keberadaan milis AFB ini bukan untuk menyudutkan siapapun, melainkan untuk mensokong para ibu dalam memberikan ASI Eksklusif selama 6 bulan serta dilanjutkan sampai 2 tahun.
Bentuk sokongan yang diberikan adalah berbagi informasi mengenai ASI dengan segala kemudahan dan kendala yang terjadi. Disini, para mommies berkumpul untuk dengan bebas mencurahkan segala hal yang berkaitan dengan proses menyusui, bahkan seringkali di luar hal tersebut.

AIMI pun berdiri berawal dari kumpulan para mommy yang saling memberikan sokongan dan berbagi informasi mengenai proses menyusui tersebut. Sehingga, kami harapkan bahwa keberadaan milis ini semakin menambah jumlah mommy yang menyusui anak2nya dengan keikhlasan dan kesadaran diri bahwa “Saya Hanya Ingin Memberikan Yang Terbaik Bagi Anak”. Mohon maaf jika bagi sebagian para ibu merasa tersudutkan dengan pendapat serta keberadaan milis ini.

Proses menyusui bukanlah proses yang mudah. Bahkan sejak kita memutuskan untuk menikah pun, proses ini telah masuk dalam pertimbangan. Pernikahan dua orang dewasa yang matang secara organ reproduksi dan secara emosi. Kehadiran seorang anak tentunya sangat dinanti-nanti oleh setiap pasangan suami istri.
Sejak awal menyadari bahwa sang istri tersebut hamil, begitu banyak luapan emosi yang terjadi. Kunjungan demi kunjungan kepada pihak tenaga kesehatan serta segala macam persiapan pun dilakukan.

Selama proses kehamilan, seringkali sang ayah maupun sang ibu begitu menjaga asupan makanannya. Seperti yang saya alami dahulu. Betapa telitinya saya memilih apa yang akan saya makan, semua ini bertujuan untuk menjaga kesehatan sang bayi yang saya tunggu kehadirannya.

Luapan emosi bahagia pun ikut dirasakan oleh seluruh anggota keluarga, orang tua kedua belah pihak dan sebagainya. Ahh..begitu sebuah proses yang indah dan mendebarkan..๐Ÿ™‚ Sungguh saya ingin mengalaminya kembali…๐Ÿ™‚

Kemudian, setelah melalui proses persalinan yang menegangkan, dimana sang ibu harus berjuang antara hidup dan mati dan sang ayah dengan gelisah bahkan tak jarang menitikkan air mata antara khawatir dan ketidak sabaran untuk melihat buah hati yang dinanti, lahirlah sang buah hati tercinta. Pancaran kebahagiaan serta rasa bangga terpancar pada kedua wajah pasangan ayah dan ibu. Rasa sakit yang diderita selama persalinan mereda saat mendengar tangisan sang buah hati.

Sungguh..sebuah proses yang indah dan penuh haru biru..๐Ÿ™‚

Proses berlanjut kepada pemeliharaan akan buah hati yang telah dipercayakan Tuhan kepada kita. Sang buah hati saat di surga bertanya pada Tuhan bahwa apakah nanti di tempat yang baru sang buah hati akan memiliki kehidupan yang lebih baik?
Tuhan menjawab bahwa sesungguhnya di tempatyang baru nanti akan ada seorang malaikat yang akan menjaga dan mengurus dirinya dengan baik. Lalu sang buah hati kembali bertanya, “Siapakah malaikat itu, Tuhanku?”
Tuhan menjawab, “Malaikat itu nanti akan kau panggil dengan IBU”.

Ahh..betapa bangganya kita yang telah dipercaya oleh Tuhan untuk menjadi seorang malaikat di dunia, menjadi seorang “IBU”. Seorang ibu yang telah berjuang menjaga kesehatan sang buah hati sejak dalam kandungan bahkan Ibu tidak ragu akan mempertaruhkan nyawanya dalam proses persalinan.

Kemudian, saat sang buah hati lahir diiringi isak tangis bahagia dan kebanggaan.. Tentunya sang buah hati pun tidak sabar untuk melihat bagaimana rupa sang ayah dan ibunya, yang selama ini hanya bisa ia rasakan kehadirannya melalui detak jantung dan suara.

IMD adalah proses awal pengenalan sang buah hati terhadap orang tuanya, kemudian berlanjut kepada proses menyusui. Dekapan sang ibu yang hangat diiringi bau tubuh yang khas, mengingatkan dirinya akan kehangatan dalam kandungan serta kenyamanan yang tiada tergantikan.

Sang ibu melanjutkan perjuangannya dengan memberikan yang terbaik bagi sang buah hati, bahkan jikalah bisa ingin rasanya sang ibu memberikan seluruh isi dunia ini kepada sang buah hati.

Tuhan telah mengatakan dalam firman-NYA yang ada pada semua kitab suci, bahwa AIR SUSU IBU adalah satu-satunya makanan yang terbaik bagi sang buah hati. Sungguh mulia hati seorang ibu yang tidak menghitung-hitung rasa lelah dan repotnya saat ia berusaha memenuhi kebutuhan sang buah hati, baik secara jasmamni maupun rohani. ASI telah memenuhi kebutuhan keduanya, jasmani dan rohani.

Seperti yang telah kita ketahui bersama bahwa AIR SUSU SETIAP MAKHLUK HIDUP HANYA SESUAI BAGI MASING-MASING MAKHLUK HIDUP TERSEBUT.

Sungguh tiada kata yang lebih sempurna untuk menggantikan kata “IBU” melainkan kata “MALAIKAT”.

So moms.. Terutama Mba Kunthi Ajeng.. Banggalah akan dirimu..diri kita๐Ÿ™‚ Bayangkan bahwa suatu saat nanti putra putri kita di saat Ia dewasa, akan memeluk kita dan membisikkan ” TERIMA KASIH MALAIKATKU”

** Kesimpulan :
Menyusui atau tidak memang sebuah pilihan yang sangat pribadi. Memang banyak di luar sana mereka yang belum ataukah tidak mau memahami bahwa yang terbaik untuk anak kita hanyalah ASI, baik para orangtua, keluarga sebagai lingkungan terdekat, bahkan tenaga & pemberi layanan kesehatan.

Namun, bukan berarti kita bisa mengatakan bahwa selama ini mereka yang menggunakan makanan lain selain ASI toh nyatanya baik-baik saja.

Ibu…
Ayah…
Ingatlah keadaan tubuh setiap orang berbeda. Mungkin tidak menjadi masalah pada diri kita, namun belum tentu terjadi pada anak kita.

Hidup ini adalah pilihan dan merupakan hak mutlak bagi seseorang. Kami hanya bisa memberikan informasi dan memberikan dukungan. Berikanlah HANYA YANG TERBAIK BAGI ANAK KITA..

Tegakah kita memberikan sebuah BUBUR KIMIA bagi buah hati tercinta? Jangan dilupakan fakta ini, bahwa SUSU FORMULA BUKANLAH SUSU, MELAINKAN BUBUR KIMIA.

SALAM ASI..

Posted in: Dunia Laktasi